. Di sebalik rak 800 .

8:43 AM

Greeting Text
FLASHBACK 

SYAZRINA YASMIN
 Aku berjalan menuju ke perpustakaan , di situ lah dia akan menunggu aku . Telapak tangan aku mula berpeluh dan sejuk . Kepala lutut aku semakin lemah . Aku sesak nafas . Apabila aku menolak pintu kaca perpustakaan itu , Angin aircond meniup , membuatkan bulu roma aku tegak 90 darjah , parah sangat kah ? Keadaan yang menakutkan ini membuatkan aku seram sejuk . Aku buka lipatan kertas yang setengah basah setengah renyuk yang aku simpan dalam poket seketika tadi . "Perpustakaan , Rak   800 , - Shahrizal  Adam ."  Sekali lagi aku hembus nafas yang berat , bau pepermint gula gula getah memenuhi ruang rongga hidung aku . Aku hampir terlupa , sepanjang jalan aku mengunyah gula gula getah , Aku keluar dari perpustakaan , dan mencari cari tong sampah . Selepas membuang , aku masuk semula ke perpustakaan . Mataku sibuk melilau mencari rak yang bertanda 800 . Ya ! disitu . Seorang lelaku berbaju Tshirt sekolah berdiri membelakangi aku , menghadapi rak  800 , tubuh badan yang sasa dan tegap , lengan baju yang disingsangkannya sehingga siku , menampakkan urat urat yang menimbul di tangannya yang diseluk kedalam poket . Satu demi satu langkah , dengan penuh berhati hati aku berjalan ke arah dia , jantung aku berdegup kencang , memikirkan pelbgai cara untuk memulakan perbualan , patutkah aku kata Hi ? atau pun beri salam ? Bagi salamlah , baru sopan . Eh , aku diam je la , nanti dia fikirkan aku ni terhegeh hegeh pula . Tapi kenapa pula ? kenapa dia nak berjumpa dengan aku ? Ada hal Kelab Sosial kah ? Alamak , apa yang aku fikir kan ni ? Sekarang jarak aku dengan dia hanya 5 inci , Dia masih lagi termenung menghadap rak buku itu . Semua yang aku rancang tadi lesap dalam udara begitu sahaja , aku hanya mampu terbatuk untuk mencuri perhatiannya . "Ehem, er ."
Dia sekarang bertentang mata dengan aku . Aduh , kenapa aku begitu lemah di hadapannya . Lawan perasaan kamu Min , lawan !  Dia tersenyum , wajah dia yang putih , dan kasar kemerah merahan dengan kesan jerawat yang menampakkan matang di raut wajahnya . Warna pupil dia yang coklat kemerah merahan , , dan segaris nipis senyuman di bibirnya yang cukup sempurna . Subhanallah , cantik sungguh ciptaan Allah ini . Aku hanya mampu melihat mukanya dan lantai bergilir gilir . "Manis , hmm" Dia memecahkan kesunyian sambil tergelak dalam diam . Manis ? apa yang manis ? Dia nampak kah muka aku yang merah ini ? Aduh , memalukan ! Disebabkan aku hanya berbisu dia cuba menukar ke topik sebenar . "Saya ingat awak tak muncul tadi " Dia berkata . Suaranya yang begitu lunak , dan penuh kerisauan sehinggakan menimbul kedutan di wajahnya yang sempurna . "Oh , sekarang saya ada di sini , ada apa yang awak nak cakap ? " Suara saya tersekat sekat , sekali lagi aku memalukan diri aku sendiri di hadapan lelaki yang tiada kecacatan ini , flawless katakan . Mengapakah lelaki ini risaukan aku . kenapa dia biarkan aku kebingungan ? " Syazrina Yasmin , saya ada sebab . Sebab saya juga mungkin membuang masa bagi awak , tetapi ini sangat penting , keputusan awak sangat penting . " Dia bercakap dengan cemas tapi pada masa yang sama , tenang sahaja . Apa yang dia cuba cakapkan ini ? Kesabaran aku ada hadnya ! "Adam , cakap je lah , keputusan apa ? "  Aku separuh berbisik separuh menjerit , takut didengari pembaca pembaca di perpustakaan pula . Dia yang termenung menghadap tingkap sebelah padang , menoleh ke arah aku , mukanya merah , matanya berkaca , bibirnya pucat . Aku menjadi cemas . "Adam , awak ok tak ? kenapa ni ? " Tetiba sahaja dia rebah ke lantai perpustakaan , tangan nya sebelah memang bahu kiri , sebelah lagi tergenggam menahan kesakitan, "ADAM..!!! " 
.................................................................................................

okay hahha . korang tuggu jela episod akan datang keyh . tu pun kalau aku rajin .\



You Might Also Like

0 Comments