. Di sebalik rak 800 {2} .

9:19 AM

Greeting Text


SYAZRINA YASMIN

Tahun ini kemungkinan tahun terakhir aku , tapi aku masih lagi berjuang untuk hidup . Otak aku tidak mampu lagi memikir dengan ligat . Hanya bermaya memainkan slideshow memori memori yang disemat dalam akal dan sanubari . Aku terlantar di katil hospital ditemani bunyi-bunyi mesin yang tidak pernah tahu erti kata letih , beep beep , 25 Jam 7 Hari seminggu , oh teknologi dunia sekarang !
Aku berzikir nama nama indah Allah SWT , berdoa agar Malaikat Izrail memberi masa untuk aku melihat dunia ini , untuk aku taubat . Berdoa agar nyawa aku ditarik dengan tenang , tiada seksaan . 
Aku dikejutkan oleh bunyi ketukan di pintu kaca wad aku .Misi yang memasuki wad aku dengan rentakan kasutnya yang laju , sentiasa kelam kabut membuat kerjanya . Seperti biasa aku disuntik , diusap krim , entah berapa kesan suntikan yang ada di tangan aku ini . Tidak lama kemudian , "Min . . " nama aku dipanggil lembut . Siapa lagi kalau bukan insan yang melahirkan aku , Ibu .Muka aku bercahaya , badan aku seolah olah diisi minyak , bersemangat apabila mendengar suara ibu aku
"Ya bu , Min ada di sini . " Aku menyahut panggilan ibu aku . Aku masih lagi mampu bermanja dengan ibuku yang tercinta dalam keadaan aku yang kritikal ini . Menyorok semua kesakitan aku , agar tiada kedutan keriasauan yang tertanam di kening nya .
Ibu aku yang sebentar tadi berdiri mengintai dari pintu wad , menunggu misi selesaikan kerjanya , kini sudah berada disisi aku , "Min dah solat ? " Ibu aku bertanya sambil meletakkan rambut aku ke belakang telinga ."Belum lagi , baru je nak solat .". "Bagusla kalau macam tu , ibu tolong wudukkan ya?" . Aku hanya mampu rukhsah solat secara baring ,  Esok aku akan dikeluarkan , esok aku akan ke sekolah semula , Leganya, hanya Allah swt sahaja yang tahu . Sudah tiga kali aku diserang kesakitan seperti ini . Aku kerap pengsan , tapi jarang meleret sehinggu seminggu .Penyakit aku semakin serius .
Aku bukanlah seorang pelajar yang pendiam . YA , aku masih lagi belajar , tahun ini aku akan menghadapi SPM . Aku masih lagi bermain tarik tali dengan nyawa aku , belum tentu siapa yang menang , aku cuma harap bila aku sudah tiada , aku akan tinggalkan sesuatu yang membanggakan ibu bapa aku . Aku seorang yang periang , Aku tidak pernah merasa perasaan seperti "over confident" atau "Lack of confident " . Aku berada di tengah . Aku mempunyai ramai kawan , dan sehingga sekarang , penyakit aku dirahsiakan , yang mereka tahu aku menghidapi athma sahaja .
Hidup aku memang bahagia , bertambah lagi apabila kehadiran seorang pelajar baru yang telah mengajar aku erti kesusahan . 

Aku mula kenal dia dengan cara yang bukan formal . Aku terlanggr dia semasa dia hendak ke kelas aku . Aku sedang mengejar masa , aku memarahi dia . "Hei , tak nampak jalan ke  ? " . Bagi seorang yang berpenyakit kritikal seperti aku , tiada sesiapa yang mampu menghalang sifat aku yang terbuka ini . "Mintak maaf" muka nya kedut seribu . Aku pula membetulkan baju aku , menarik tudung sekolah aku , dan bila aku memandang muka dia , aku seperti terkena kejutan eletrik , Pelajar yang aku langgar itu seorang yang boleh tahan kacaknya , kulitnya putih tetapi kasar dengan kesan jerawat , dia kelihatan seperti seorang yang berumur 20an . Rambutnya pendek dan terletak , tidak berjel . keningnya yang tebal menghitam . Matanya yang coklat tetapi dicampur merah , dan bibirnya yang nipis menunjukkan segaris seyuman . "Boleh tolong saya ? saya sedang mencari kelas 5 Arena Sains . 
Aku masih lagi dalam keadaan yang dikejut eletrik , "oh , ah , ya , ikut saya . " aku berpura pura menunduk mencari kertas aku , untuk menyorokkan muka aku yang merah . Bila aku tiba di kelas , semua mata gatal gadis gadis di kelas aku mula mengekor aku , melihat jejaka di belakang aku , "Ni kelas kita , awak boleh duduk di belakang . " Saya mengarah dia dan terus ke tempat saya semula , mengabaikan minat aku yang terlalu menunjuk sebentar tadi . Aku harus menjadi seorang yang profesional bukan ? Sepanjang hari itu , aku tidak boleh menumpu perhatian , semua orang datang kepada aku dan bertanyakan tentang jejaka itu . aku tidak tahu apa apa tentang dia . Nama nya juga aku tidak tahu . Aku naik angin , tanpa aku sedar aku bangun dari tempat aku dan menjerit " Aku tak tahu apa apa la ! pergi la tanya dia sendiri , aku tak nak campur dalam gosip korang . arh ! " Aku keluar dari kelas , berlisih dengan guru aku, meminta kebenarannya untuk ke tandas . 
Pelik . Kenapa aku marah ? Aku tak sepatutnya begitu , tetiba sahaja satu badan aku berpeluh ,  rasa panas di dalam aku mula memanjat aku , Mata aku berair ."tenang Yasmin , tenang" aku memujuk diri aku sebelum aku diserang kelemahan otak aku dalam tandas itu .
Semasa balik , aku merupakan orang yang terakhir untuk keluar dari kelas , aku ditugaskan untuk menyapu sampah ,Setelah mengemas barang barang aku , aku menoleh kepala aku untuk mencari penyapu di belakang kelas , Di sana , pelajar baru itu masih lagi terduduk di tempatnya,  mejanya bersepah , mukanya berkedut seribu , apa agaknya yang difikirkan . "Kenapa tak balik lagi ? " Aku bertanya . " Saya ..  saya tidak tahu , " Dia bernafas seolah olah dia baru sahaja dikejar hantu pontianak . Sesak . Dadanya berombak , kesakitan . Aku tidak tahu apa apa , terus aku menolongnya simpan barang barangnya ke dalam beg , lalu ke belakang untuk menjalankan tugas aku . 
"Nama saya Shahrizal Adam . Panggil saya Shah ." Dia masih lagi duduk di tempatnya , aku berjalan ke tempatnya untuk bersapu . "Angkat kaki." Aku menyapu di bawah mejanya , dengan selamba aku berkata , "Syazrina Yasmin , Yasmin cukup la . "  Dia tersenyum dengan jawapan aku . Keningnya masih lagi berkedut . Sesaknya masih lagi tidak sekata . Ada sesuatu tentang dia yang mengagumkan , aku dapat merasa kesakitan dia , tapi dia sedikit pun tidak meminta simpati . Aku tergelak kecil memikir tentang kekaguman itu . Dia bangun menggalaskan begnya , "Lucu ? " Kening kanannya ke atas ala ala Ziana Zain . Dia sudah berada dalam mode normal semula . Aku hanya menggeleng . Dia menghulurkan sepucuk surat , sampul berwarna biru lembut . Selepas menolak kerusinya kedalam meja , dia hanya membEri sepatah salam dan beredar . Aku tidak tahu apa yang patut aku fikirkan masa itu . Semuanya bercampur baur . Marah , pelik , bahagia , sedih , kagum , hina , semuanya ada sekali . Aku merenyuk sampul itu , sumbat ke dalam poket aku , aku memutuskan untuk membukanya dirumah nanti .

BERSAMBUNG

You Might Also Like

0 Comments